Cuma di Papua, Naik Gunung Dipalang

Cuma di Papua, Naik Gunung Dipalang

Cuma di Papua, Naik Gunung Dipalang

Saat mendaki ke Puncak Carstensz di Papua

ada kemungkinan pendaki akan dipalang. Bukan palang portal, tapi ini sebutan untuk orang yang mencegat dan meminta uang. Duh!

“Nah, ini yang tidak baik dan harus diubah. Palang-palang ini harusnya sudah diatur oleh ketua-ketua adat dan pemerintah agar tidak ada lagi,” ujar Maximus Tipagau, ketua panita Ekspedisi Jurnalis ke Carstensz 2015 dalam obrolan beberapa waktu lalu kepada detikTravel.

Bagi para pendaki yang sudah sering kali

mendaki Puncak Carstensz dan lewat jalur perkampungan, bertemu dengan palang pasti tidak asing lagi. Di tengah jalan, tiba-tiba ada sekelompok orang yang akan meminta uang dengan harga yang tidak sedikit. Bisa Rp 500 ribu sampai Rp 1 juta dan lokasinya tidak diduga-duga!

Kalau tidak membayar, kita tidak akan bisa lewat. Mau putar atau cari jalan lain pun susah. Maka itu, para pendaki biasanya sudah menyiapkan uang tunai dan siap tawar menawar. Tapi pertanyaannya, mengapa ada palang-palang seperti ini sih?

“Itu banyak alasannya. Ada jalur yang kita lewati itu merupakan tanah adat atau ada yang jadi kebun-kebun masyarakat sehingga kita harus bayar. Palang-palang seperti ini sudah lama ada sejak banyak yang mendaki Carstensz,” tutur Maximus.

Rombongan Ekspedisi Jurnalis ke Carstensz 2015

juga dipalang kala sedang berjalan dari Sugapa ke Ugimba. Salah satu pendaki Ericks Rachmat mengeluhkan soal palang ini.

“Kayaknya cuma di Papua saja deh naik gunung dipalang. Di gunung-gunung lain di Indonesia tidak ada yang kayak begini,” keluh pria yang sebelum mencapai Puncak Carstensz, sudah mendaki 6 puncak gunung tertinggi di Indonesia.

Usut punya usut, palang-palang tersebut menjadi salah satu faktor mengapa pendakian ke Puncak Carstensz sangat mahal. Ke depannya, pemerintah sepeti pemerintah provinsi dan Kementerian Pariwisata harus duduk bersama mengurus soal palang ini. Agar para pendaki, tidak lagi mengeluh untuk mendaki Puncak Carstensz.

“Mereka-mereka, palang-palang itu harus dibina. Makanya, sampai sekarang belum ada regulasi yang jelas soal pendakian ke Puncak carstensz, sehingga palang-palang itu masih ada saja,” pungkas Maximus.

Baca Artikel Lainnya: