SMKN 5 Bandung Ikut Upayakan Minimalisir Sampah Plastik

SMKN 5 Bandung Ikut Upayakan Minimalisir Sampah Plastik

SMKN 5 Bandung Ikut Upayakan Minimalisir Sampah Plastik

Indonesia merupakan salah satu ne­gara penghasil sampah ter­banyak di dunia. Salah satu jenis sampah

yang dihasilkan dari negara ini adalah sampah plastik. Berdasarkan data Asosiasi Industri Plastik In­donesia (INAPLAS) dan Badan Pusat Statistik (BPS), sampah plastik di Indonesia mencapai 64 juta ton per tahun.

Untuk itu, diperlukan kesa­daran bagi masyarakat untuk mengurangi penggunaan sampah plastik. Salah satunya adalah dengan gerakan mem­bawa tempat makanan dan minuman sendiri.

Dilansir dari laman resmi Dinas Pendidikan Jawa Barat, Sekolah Menengah Kejuruan

(SMK) Negeri 5 Bandung ada­lah sekolah pencetus gerakan membawa tempat makanan dan minuman sendiri.

Salah seorang guru SMKN 5, Titi Juhaeti mengungkapkan, dicetuskannya gerakan terse­but sebagai upaya dari pihaknya untuk mengajarkan kepada siswa, salah satu bagaimana cara mengurangi penggunaan plastik. Selain siswa, program ini juga diterapkan untuk seluruh masyarakat yang ada di lingkungan sekolah.

”Kita ajarkan siswa agar saat membeli makanan dan mi­numan sebaiknya membawa tempat sendiri.

Targetnya awal siswa, tapi kita juga upayakan untuk seluruh guru, caraka, dan kantin untuk melakukan hal yang sama,” ungkap Titi saat ditemui, di SMKN 5, Jalan Bojong Koneng No 37A, Su­kapada, Cibeunying Kidul, Kota Bandung, baru-baru ini.

Menurut perempuan yang juga penggiat lingkungan ini, ada juga inisatif dari siswa untuk memasang air galon di setiap kelas, sehingga selain lebih he­mat, efektif juga untuk mengu­rangi penggunaan plastik.

”Semenjak tidak diberlaku­kan moving class, program tersebut mulai dilakukan dan hasilnya efektif,” ujarnya.

Dia menjelaskan, selain berhasil mengurangi sampah, program ini juga mendapat apresiasi yang menyebabkan SMKN 5 meraih predikat Se­kolah Adiwiyata Mandiri dari Kota Bandung.

 

Sumber :

http://asage.org/index.php/ASAGE/comment/view/8/0/36608